Skip to main content

Nuffnang: UV Merudum

Semalam seperti yang saya jangkakan, berbekalkan satu entry dan tiada langsung blogwalking pastinya blog picisan seperti JENDELA HIDUP ini tidak akan dikunjungi oleh ramai pengunjung baru, lantas terus merudum lah jumlah UV blog ni..isk isk sedeyyy.


Susah sangat nak dapat traffic tinggi macam orang lain yang berjaya dapat beratus-ratus malah beribu UV sehari. Ohhhh bilakah dapat merasa UV tinggi dan peluang untuk mendapat advertorial dari pihak NUFFNANG seperti blogger lain? ** usaha kurang jangan haraplah nak dapat balasan maksimum!


Boleh tak NUFFNANG kurniakan BE barang satu dua tiga untuk saya yang sedang sedih ini? He he


Apa pun ini semua tak melemahkan semangat saya, malah menjadikan saya seperti robot yang disetkan untuk merayau-rayau menjengah rakan maya sejak 3 jam yang lalu. 


Semalam gembira dapat 83 UV, sekarang merudum kepada 48 UV, cabaran cabaran cabaran

Comments

  1. try again..more blog walking :)

    ReplyDelete
  2. Andrick - thank you..still blogwalking now

    ReplyDelete
  3. selamat pagi kak..

    tak apa kak.. uv kak okey tu.. kosisten..

    lama2 pasti dikenali..
    tahniah

    ReplyDelete

Post a Comment

Popular posts from this blog

MINGGU KE 2 INTERMITTENT FASTING

 Hari ni genap 14 hari Kak Aya buat IF 16:8, makan macam biasa je . Berat pada hari pertama ada lah 82.8 dan hari ni berat 79.9. Alhamdulillah ada perubahan positif. Masalah dengan Kak Aya ni adalah nak konsistent tu, masalah ramai orang lain jugak rasanya, kan? Cuma kali ni kelainan usaha yang Kak Aya lakukan adalah pagi dan petang Kak Aya berjalan kaki, jumlah untuk pagi dan petang tu adalah sejauh 8km setiap hari dengan jumlah langkah sebanyak 10,000 , jumlah kalori yang dibakar adalah 270 kalori dan masa yang diambil adalah sebanyak 2 jam.  Moga makin kuat semangat untuk teruskan usaha.

Pilihan Keluarga Vs Pilihan Sendiri

Pagi tadi, seperti biasa perjalanan ke pejabat ditemani HotFM AM Krew. Riuh rendah mereka melayan panggilan dan sms pendengar yang berkongsi pendapat mengenai tajuk di atas. Ada yang sekadar memberi pandangan, tak kurang yang berkongsi pengalaman mereka berkahwin dengan pilihan keluarga yang akhirnya rumahtangga yang dibina roboh dipertengahan jalan. Tapi ada juga yang seperti di dalam cerita Nora Elena dan Vanilla Coklat  - mula-mula benci tapi lepas tu jatuh cinta! Terkenang kembali ketika saya di kampung sebelum berhijrah mencari rezeki di Kuala Lumpur ini. Dulu sebaik je tamat sekolah memang bersedia la untuk berkahwin , kalau tak dapat sambung belajar, tak dapat kerja kat mana-mana. Saya cukup takut kalau disuruh kahwin dengan pilihan keluarga, biasa la gadis pingitan, mana ada teman lelaki, kalau ibubapa cakap lelaki itu terbaik untuk kita, memang tak ada pilihan lain la jawabnya, terpaksalah terima. Memang ada yang datang melamar melalui mak namun semua lama