Rentas Negeri ke Tampin

 Alhamdulillah akhirnya dapat juga balik kampung, ke kampung mertua dulu. Kampung sendiri kena tunggu dulu.

Walaupun balik kali ni macam agak kelam kabut tapi Alhamdulillah semuanya pun lancar aja.

Suasana macam biasa aja walaupun dah lama tak balik cuma tengok mak pun macam dah tak berapa sihat macam selalu walaupun dia buat buat macam biasa je.

Dan balik kali ni kejap je rasanya sebab suami tak begitu sihat sekarang ni.

Insyaallah ada rezeki balik lagi nanti.



Gambar lama ni, semalam tak snap gambar pun.




Mata Ketumbit

 Hari ni hari kedua mata  berketumbit, senak betul rasanya dalam mata. Ni bukan kali pertama pun Kak Aya kena macam ni, banyak kali jugak sepanjang hidup ni.

Semalam pergi klinik, dapat ubat dan mc satu hari, nak mintak 2 hari tak berani la pulak walaupun hari ni mata rasa pedih berpasir je. 

Doktor dah bagi ubat kurangkan bengkak, ubat sapu dan antibiotic, Insyaallah dengan izin Allah sehari dua lagi sembuh la .


Gambar lama , ketika gigih menjual losyen Fellina, nak tunjuk yang masa ni mata baru nak elok dari ketumbit, perasan tak ?




Dah masuk U

 Alhamdulillah Nadhirah dah pun mula jadi pelajar Uni, kejap je kan masa berlalu, masa mula mula berblog dulu dia baru je darjah 4 kot kalau tak silap, time tu dia pun buat blog untuk dia juga, tapi sekarang dah lupa la apa nama blog dia, jangankan Kak Aya, dia sendiri pun dah lupa.

Sekarang dia masih belajar online , tapi untuk Sem 2 nanti dia akan ke UIA Gambang untuk meneruskan baki Asasi selama setahun.

Anak Kak Aya sorang ni memang kuat berusaha, kalau dia nak sesuatu memang dia usaha sungguh-sungguh, Alhamdulillah Allah takkan menghampakan setiap usaha hambaNYA, selalu ayat ni Kak Aya guna pakai untuk anak-anak, sebab kalau tak usaha sungguh-sungguh mana nak nampak hasilnya ( macam mak dia ni ha, nak kurus tapi usaha gitu-gitu je, hasil pun gitu-gitu la).

Moga dia terus jadi seorang yang berusaha keras dan tak cepat putus asa, perjalanan hidup memang penuh berliku. Ilmu kena banyak dalam dada dan hubungan dengan Allah perlu sentiasa padu.

Seorang ibu sentiasa mendoakan yang terbaik untuk anak-anak , doa yang tak pernah putus .

Semoga kejayaan kakak menjadi inspirasi kepada Umar dan Zahra.





Apa jadi dengan Intermittent Fasting?

 Itu soalan Kak Aya sendiri pada diri, haish buat apa pun tak pernah konsistent, hasilnya pun ke dasar laut.

Hinggakan anak dara Kak Aya cakap,  -" ma, jangan fikir lagi nak kurus semua tu, janji mama sihat cukuplah, akak syukur mama sihat kuat bertenaga lakukan kerja rumah, kerja ofis tanpa henti terutama dalam tempoh mama bekerja dari rumah dah hampir 2 tahun ni, tak ada apa yang kurang pun untuk kami "

Oloh manis ayat anak dara Kak Aya ni..ye la ye la mama pun tak ada fikir nak kurus apa dah , usia sikit hari lagi nak masuk 50 dah pun, yang penting jaga makan , mana yang tak perlu tu kena la kurangkan atau tak perlu ambil langsung. 

Alhamdulillah Kak Aya bahagia je dengan berat badan gini, semuanya masih lagi macam biasa, buat kerja macam bibik,nanti dah kembali ke ofis lagi perlu bertenaga.

Sejujurnya Kak Aya masih buat IF cuma tak strict, buat ikut kemampuan diri, 14:6 atau 12:12 selalunya, masih lagi konsistent, tak mampu nak 16:8 sebab duduk rumah ni kuat sangat godaan .

Macam pengambilan gula seperti kuih dan air manis tu memang dah lama Kak Aya tinggalkan, kalau ada pun mungkin sekali dua je dalam tempoh bekerja dari rumah ni.

Makan malam pulak Kak Aya awalkan kepada 7 malam, kadang-kadang tu ada jugak terbabas sekali dua.

Moga terus istiqomah begini.


Gambar terbaru.



Covid 19 - Moga cepat sembuh, sahabatku

 Pagi tadi terima berita sahabat baik Kak Aya telah ditidurkan kerana positif Covid.

Allahu punya la terkejut Kak Aya, airmata menderu keluar tanpa isyarat.

2 minggu lepas Kak Aya ada hantar mesej melalui Whatsapp, sampai hari ni tak ada reply.

Kak Aya beranggapan dia sangat busy sekarang, Kak Aya sangat faham dia selalu sibuk walaupun dimusim pandemik ni, event online company ada yang masih berjalan seperti biasa. 

Hubungan persahabatan Kak Aya dengan dia, memang special. Bagi Kak Aya, sangat special, sebabnya kami ni boleh la dikatakan sahabat kala susah.

Kalau kami ni senang happy happy memang tak ada antara kami yang mengirim khabar, share kegembiraan itu.

Tapi salah seorang dari kami di dalam kesusahan, pasti ada berita antara kami. MasyaAllah , Allah hadirkan sahabat dalam pelbagai keadaan. Kak Aya sangat mensyukurinya.

Kami berdua berkawan sejak kali pertama pergi kursus syarikat bersama-sama sekitar tahun 97 , pada awal-awal masuk kerja dulu.

Sejak tu kami rapat tapi percaya tak kami ni rapat melalui emel dan sms ( ketika itu belum ada whatsapp). Kami ketika itu agak kerap berhubung kerana mungkin status single yang menjadikan kami ni kurang busy kala weekend. Jadi banyak la masa untuk berSMS.

Kalau di ofis, kami kerap terserempak di surau dan pantry. Kalau jumpa kami sekadar hai hai bye bye je hi hi.

Tahun berganti tahun macam ni la kami.. dia sangat baik, seorang yang mengingati tarikh hari lahir, suka nak merai, kalau hari raya suka menjamu sahabat tapi sebaliknya pulak dengan Kak Aya nan sorang ni, jadi kami meraikan perbezaan kami ni ,cuba ambil jalan tengah sebaiknya.

Ada waktnya Kak Aya rasa rendah diri tengok peningkatan kerjaya beliau.. tengok dia dah mampu bercuti ke luar negara walaupun dia kerap ajak join dia dan rakan-rakan, tapi kami ni ada perbezaan he he , Kak Aya memang jenis kalau nak bercuti macam tu mesti nak bawa anak-anak.

Itu la beza kami berdua  - dia tak sanggup hantar anak-anak sekolah berasrama tapi Kak Aya pulak sanggup hantar anak-anak ke asrama tapi Kak Aya tak sanggup nak bercuti tanpa anak-anak.

Perbezaan yang tak ada la sampai jadi satu isu pun , Kak Aya happy tengok dia happy kerana Kak Aya pernah tengok saat dia tak happy dalam tempoh yang lama.

Kak Aya rasa dia la satunya sahabat Kak Aya yang sangat penyabar orangnya. Sabar dalam setiap perkara, Allahu Hanya Allah yang Maha Mengetahui betapa penyabarnya sahabat Kak Aya sorang ni.

Ya Allah yang Maha Penyembuh, sembuhkan lah sahabatku dan setiap mereka yang sedang diuji dengan kesakitan saat ini. tiada kesembuhan melainkan Engkau Yang Menyembuhkannya Wahai Allah yang Maha Penyembuh. Amiiin.

Zai... kita sahabat baik , hanya Allah yang tau hubungan kita, walaupun tiada sekeping gambar pun yang dapat mengesahkan kita berdua kawan baik hihi , baru perasan kita tak pernah ada gambar berdua, kita ni memang betul la sahabat maya je dan agaknya kawan-kawan kita yang lain tau tak yang kita ni sebenarnya akrab.

Zai..nanti dah sihat, kau mesti baca post aku ni ..banyak nak share tapi airmata ni menghalang jari terus menaip.

Zai, moga cepat sembuh, kita kan nak tua bersama, nanti boleh share pasal cucu cucu kita, Insyaallah , amiiin.






KDrama : High Class

 Baru je tengok dalam 5 episod, so far ok la , tak bosan dan ada plot twist yang bakal terjadi. 


Secara ringkasnya, setakat yang Kak Aya sempat tonton, mengisahkan seorang peguam yang dituduh membunuh suaminya, memulakan hidup baru di Jeju bersama anak lelakinya.

Anaknya berjaya memasuki sekolah berprestij di Jeju, nak masuk situ punyalah banyak kriteria yang kena penuhi.

Kalau tengok ketelah mak-mak yang anaknya sekolah kat sekolah tu aduii la memang dasar orang kayakah , gitu? Hi hi layan aja la

Mereka ni sanggup buat apa je demi nak memasukkan anak kat sekolah tu.

Di Malaysia ni mungkin adakah jugak yang sanggup buat apa je dengan harapan anak dapat masuk ke sekolah berprestij? 

Kembali kepada drama ni, ada waktu rasa macam slow je perjalanan ceritanya, tak tau la kot dah masuk ke episoh 6 ke atas mula lancar.

Setakat ni memang macam teka teki bermain dalam kepala, belum campur menyampah dengan perangai mak yang perasan power sangat tu.

Drama ni kalau nak tengok santai-santai time tak ada kerja , boleh la. 

Kak Aya tak begitu minat dengan drama yang menonjolkan kehidupan orang kaya ni tapi sebab tak tau nak tengok drama apa buat masa ni, tengok jugak la slow2 cerita ni.

Masa untuk menonton drama tak begitu ada tapi kadang-kadang tu cuba jugak curi masa. 

Selain drama ni yang Kak Aya curi tengok sekarang ni, ada lagi 2 drama lain - Dali and the Crocky Prince dan satu lagi The Veil. Tengok pun tak la begitu fokus mana , sebab timing tak berapa ok sekarang, busy dengan quarterly closing.

Pulak tu kalau bekerja dari rumah, waktu kerjanya tak fix. Siang malam kerja sebab ada waktunya kita lari ke dapur untuk sediakan makanan . Kejap lari ke belakang angkat kain dari penyidai, jadi malam kena la ngadap kerja lagi .

Gitu la, cerita hari ni .



p/s: Gambar tak ada kaitan.





Selepas PKP

 Dah setahun rupanya Kak Aya berterusan bekerja dari rumah. Alhamdulillah, salah satu hikmah disebalik ujian Covid 19.

Kini selepas setahun bekerja dari rumah, dah pun dapat jadual untuk kembali bekerja di pejabat.

Tapi disebabkan anak-anak masih belajar secara online di rumah, Kak Aya memohon untuk kekal bekerja di rumah untuk tempoh beberapa minggu lagi. Alhamdulillah, ketua jabatan meluluskan permohonan tu tapi bila sekolah dah mula dibuka bagi negeri di bawah Fasa 4, kita pun wajib masuk ofis.

Bercerita tentang masuk ofis ni, sejujurnya Kak Aya macam hilang semangat. Banyak sebabnya dan rasa ni muncul sejak sebelum musim Covid lagi.

Tapi apa pun situasi, kerja adalah satu perkara utama, sebabnya banyak perkara berganting dengan gaji.

Jadi buat masa ni, apa boleh dikatakan adalah menunggu tarikh untuk kembali masuk bekerja dengan macam-macam doa dan pengharapan.

Semoga Allah permudahkan segala urusan.



Tuan blog yang dah setahun berkurung kat rumah.